Written By Masrul Alam on Monday, 13 October 2014 | 18:58

H. Muammar Zainal Asyikin atau yang lebih dikenal sebagai Muammar ZA. lahir di Pemalang pada 14 Juni 1954. Beliau merupakan seorang hafidz (penghafal Al-Qur’an) dan qari (pelantun Al-Qur’an) asal Indonesia yang dikenal luas dalam skala nasional bahkan internasional. Hal ini dikarenakan beliau pernah menjuarai Musabaqah Tilawatil Qur’an (MTQ) tingkat nasional maupun tingkat internasional pada dasawarsa 1980-an.
Hasil tersebut tidak terlepas dari ketekunannya mendalami seni baca Al-Qur’an yang dimulai pada tahun 1962 ketika beliau berusia 7 tahun dan ketika itu menjuarai MTQ tingkat anak-anak di Kabupaten Pemalang. Dan salah satu yang melegenda adalah rekaman pembacaan (tilawah) Qur’an secara duet yang dilakukannya bersama dengan H. Chumaidi yang hingga sekarang amat populer dan dianggap sebagai terobosan dalam cara presentasi tilawah.
H. Muammar ZA. adalah putra ketujuh dari sepuluh bersaudara (hanya sembilan yang mencapai dewasa) anak pasangan H. Zainal Asyikin dan Hj. Mu’minatul Afifah, yang juga merupakan tokoh agama di desanya. Beliau dilahirkan di Dusun Pamulihan Warungpring Kecamatan Moga, kurang lebih 40 KM sebelah selatan ibu kota Kabupaten Pemalang. Adik beliau yang bernama Imron Rosyadi ZA., juga mengikuti jejaknya menjadi qari nasional setelah menjuara MTQ.

H. Muammar ZA. menikah dengan Syarifah Nadiya, seorang wanita asal Aceh. Dari hasil pernikahannya pada tahun 1984 tersebut, pasangan H. Muammar ZA. dan Syarifah Nadiya dikaruniai seorang putri dan empat putra, mereka adalah Lia Farah Diza, Ahmad Syauqi Al Banna, Husnul Adib Al Fasyi, Rayhan Al Bazzy, dan si bungsu Ammar Luaiyan Ad Daany.
Pada tahun 2002, H. Muammar ZA. mendirikan Pesantren Ummul Qura di Cipondoh, Tangerang, yang salah satu tujuannya adalah untuk mewujudkan cita-citanya mencetak qari dan qari’ah berkualitas internasional.

Sumber: http://pecintaqiroah.wordpress.com/2013/03/25/biografi-h-muammar-za/

0 komentar:

Post a Comment